Home Cari

gambar ibu bersalin - keputusan carian

If you're not happy with the results, please do another search

0 1210

Caesarian

Kelahiran secara pembedahan (Caesarian) sudah menjadi sesuatu yang biasa pada masa kini. Ada yang terpaksa melaluinya kerana masalah posisi bayi ataupun bentuk tulang kajang yang sempit dan sukar memberi laluan kepada bayi untuk dilahirkan secara normal.

Ada juga ibu-ibu hamil membuat pilihan bersalin secara pembedahan kerana mahu mengelakkan rasa sakit mengisi ketuban. Tidak kurang pula yang memilihnya kerana beranggapan bersalin dengan cara tersebut dapat memelihara serta mengekalkan keadaan saluran vagina supaya tidak longgar.

Akibat kedangkalan pengetahuan berkaitan dunia kehamilan dan kelahiran, ramai ibu yang bersalin secara pembedahan tidak mengambil berat tentang penjagaan ketika dalam pantang. Walaupun bayi dilahirkan tanpa melalui pintu rahim atau faraj, keadaan rahim tetap bengkak, malah lebih serius akibat luka-luka pembedahan yang dilakukan ke atasnya. Luka-luka itu bukan sahaja di bahagian rahim tetapi juga lapisan demi lapisan kulit yang dibelah. Oleh yang demikian, penjagaan ibu bersalin dengan kaedah ini selalunya mengambil masa yang lebih lama. Dengan itu, tempoh pantangnya juga lebih panjang daripada ibu-ibu yang bersalin secara normal.

Ibu yang bersalin secara pembedahan perlu menjaga pantang pemakanan selama 100 hari dan pantang berjimak sekurang-kurangnya 50 hari. Petua-petua ini sangatlah penting diamalkan dengan tekun kerana keberkesannya telah terbukti. Amalan berpantang dapat mempertahankan kesegaran ujud anggota seseorang wanita agar kembali awet muda. Rata-rata telah terbukti bahawa ibu-ibu pengamal herba dan rawatan tradisional tampak lebih sihat serta anggun daripada gadis!.

Google Tag Search Result:

0 225

Memperbanyakkan mengingati Allah s.w.t dengan memohon ampun dan taubat. Ibu yang hamil digalakkan banyak mengingati Allah supaya hatinya tenang dan mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Dengan ini diharapkan agar anak yang lahir nanti bersih hatinya dan ibu dapat melahirkan dengan tenang dan baik. Bapa juga digalakkan melakukan perkara yang sama ketika isterinya mengandung.

Perempuan yang hamil juga digalakkan supaya banyak bermunajat ke hadrat Allah s.w.t dan memohon doa kepada-Nya semoga anak dalam kandungan sentiasa sihat dan agar dipermudahkan Tuhan bagi ibu tersebut.

Doanya :

“Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Ya Allah, peliharalah anakku selama di dalam kandungan dan sembuhkanlah ia, Engkau Maha Penyembuh, tiada sembuhan melainkan penawar-mu, sembuh yang tidak meninggalkan kesan buruk. Ya Allah, lahirkan ia daripada kandunganku dengan kelahiran yang mudah dan sejahtera. Ya Allah, jadikanlah ia sihat sempurna, Ya Allah, elokkanlah perangai (akhlak), fasihkanlah lidahnya dan perelokkanlah suaranya untuk membaca hadis dan al-quran dengan berkat Nabi Muhammad s.a.w”.

Banyak melakukan ibadat, membuat kebajikan dan meninggalkan segala larangannya. Perempuan yang sedang hamil digalakkan memperbanyak mendirikan solat malam, solat sunnat, sentiasa menutup aurat.Manakala suami juga dituntut memperbanyakkan ibadat, berpuasa sunat terutamanya pada hari hari yang disunnatkan iaitu Isnin dan Khamis. Ibu yang hamil juga adalah digalakkan untuk sentiasa membaca makthurat terutamanya setiap kali selepas solat.

Google Tag Search Result:

0 760

 

Teknik Pernafasan Peringkat Pertama

Teknik Pernafasan Peringkat Pertama semasa permulaan dan penghujung suatu kontraksi, anda dikehendaki bernafas secara dalam dan tetap. Masuk melalui hidung dan keluar melalui mulut. Ketika kontraksi berada dikemuncak, cuba pernafasan yang lebih ringan dan cetek. Kedua-dua pernafasan sepatutnya melalui mulut. Jangan lakukan terlalu lama bagi mengelakkan anda berasa pening (hyperventilation).

 

Teknik pernafasan peringkat Transisi

Sekiranya anda berasa hendak meneran terlalu awal, sebutlah “huf, huf, tuip” kepada diri anda sendiri sambil mengambil dua pernafasan masuk dan keluar yang pendek, diikuti satu hembusan yang panjang. Apabila desakan untuk meneran hilang, hembuskan keluar nafas yang lembut dan tetap.

 

Teknik pernafasan peringkat kedua

Ketika hendak meneran (ia mungkin berlaku beberapa kali setiap satu kontraksi), tarik nafas yang dalam dan bertahan untuk satu masa yang singkat ketika anda menekan ke bawah. Adalah penting untuk melakukan gerakan dan pernafasan mengikut kehendak badan anda. Ketika meneran, ambil beberapa nafas tenang yang dalam. Apabila kontraksi reda, rehatkan diri perlahan-lahan.

 

Teknik Meneran

Sebelum ini, mungkin kita menjangkakan hanya ibu yang terpaksa bekerja keras mengerah sepenuh tenaga untuk memastikan bayinya selamat dilahirkan. Sebenarnya tanggapan ini adalah salah sama sekali. Semasa peringkat pertama kelahiran, bayi dalam kandungan akan berputar untuk mencari jalan kelahiran. Manakala peringkat kedua kelahiran pula uterus akan mula menolak bayi keluar begitu juga si ibu. Dalam pada itu, bayi juga menolak dirinya keluar dari jalan kelahiran. Oleh itu memilih kaedah meneran yangs esuai dapat membantu melancarkan proses kelahiran. Ikuti beberapa teknik meneran yang lazim digunakan dalam bilik bersalin.

 

“Overwhelming Urge“

Teknik meneran ini merupakan teknik yang tidak terkawal. Ada kalanya anda tidak perlu meneran apabila berlakunya kontraksi kerana pembukaan rahim masih belum terbuka dengan sempurna (10cm). Namun, setiap kali berlakunya kontraksi anda mungkin tidak mampu mengawal keinginan untuk terus meneran. Sekiranya tidak mahu berlaku sebarang koyakan, meneranlah sekuat hati setelah mendapat keizinan dari doktor. Tarikan graviti pada posisi semula jadi mungkin akan membantu ibu melahirkan bayi. Namun ada juga kemungkinan graviti tidak mampu meningkatkan tekanan atau desakan sekiranya kelahiran berlaku terlalu cepat.

 

“so-so urge“

Si ibu mungkin mempunyai keinginan untuk meneran setiap kali datangnya kontraksi atau ketika kontraksi berada di kemuncak. Bagaimanapun desakan ini mungkin juga berlaku pada peringkat awal fasa kedua yang mana bayi masih belum mencecah saraf-saraf yang menghantar isyarat agar si ibu mula meneran dengan kuat (overwhelming urge).

 

“No Urge“

Hampir sama seperti so-so urge, kali ini ibu tidak mengalami desakan, oleh itu posisi yang tepat semasa bersalin dan masa adalah jalan terbaik untuk membantu ibu-ibu yang menghadapi masalah meneran semasa proses kelahiran.

 

Teknik spontan

Kaedahnya amat mudah, si ibu hanya mengikut gerak bahasa tubuhnya dan akan meneran jika dia merasakan dia perlu untuk berbuat demikian. Ibu-ibu yang mempraktikan kedah ini biasanya tidak akan menahan nafas lebih dari 6 saat yang sekali gus menyalurkan lebih banyak oksigen kepada bayinya. Istimewanya kaedah ini banyak membantu mengurangkan tekanan pada ibu dan bayi, malah ia membantu menyingkatkan proses kelahiran. Secara umumnya, ibu yang mengikut naluri sebelum meneran harus menahan nafas untuk satu tempoh masa yang singkat dan merehatkan tubuh badan. Ingat, bahagian uterus akan membantu anda meneran walaupun anda tidak berbuat apa-apa.

 

Teknik Purple Pushing

Mengapa ia dipanggil Purple Pushing, ia kerana wajah ibu digambarkan seolah hampir kebiruan dengan mata yang besar cuba untuk menahan nafas sambil meneran hingga kiraan 10 berakhir. Teknik ini semakin popular, ia banyak membantu para ibu yang tidak mampu ‘mentafsir’ bahasa tubuh agar meneran dengan efektif. Teknik ini bermula dengan menarik nafas dalam-dalam, melepaskannya, menarik nafas semula dan tahan nafas tersebut, bongkokkan sedikit badan dan meneran seiring dengan kontraksi. Sementara itu, suami atau jururawat akan menjarit “PUSH!” dan mengira hingga angka 10 sebelum anda melepaskan semula nafas. Ulang teknik yang sama sehingga bayi selamat dilahirkan.

 

Teknik Laboring Down

Kaedah ini pula popular digunakan oleh doktor dan jururawat terhadap ibu-ibu yang disuntik epidural. Caranya mudah sahaja, biarkan tubuh meneran secara semulajadi tanpa perlu tolakan yang aktif dari anda. Biarkan sehingga kepala bayi mula kelihatan. Cara ini adalah lebih baik dan kurang meletihkan, malah sesuai dipraktikan oleh si ibu yang tidak mampu meneran.

Sumber : majalah PA&MA

Google Tag Search Result:

0 309

Kebiasaanya wanita mengandung akan selalu dijangkiti keputihan. Perkara ini berlaku kerana perubahan hormon yang dialami oleh wanita mengandung itu sendiri.

Perubahan hormon ini akan merubah persekitaran pada kawasan faraj yang lebih mesra bakteria. Antara perubahan yang berlaku adalah perubahan keasidan (pH) pada kawasan faraj bagi mengalakkan lagi pertumbuhan bakteria ataupun kulat.

Maka kesan daripada jangkitan ini akan membawa kepada pengeluaran atau discaj yang berwarna putih dan berbau.

Klik Sini

Bagi wanita hamil, masalah keputihan ini amat merimaskan dan menganggu kehidupan seharian. Bukan itu sahaja, jangkitan keputihan yang teruk boleh membawa kepada kecacatan pada bayi dalam kandungan dan juga risiko berlakunya keguguran serta kelahiran pra matang.

Dalam Panduan Kesihatan Ibu Hamil menegaskan rawatan untuk mengatasi keputihan perlu dilakukan. Ianya tidak boleh dibiarkan begitu sahaja sehingga boleh membawa bahaya kepada kandungan.

Jika rawatan di klinik kesihatan ataupun di hospital, suppositori antikulat seperti clotrimazole biasanya akan diberikan kepada ibu mengandung.

Adakah suppositori clotrimazole ini selamat untuk ibu mengandung?

Sehingga kini tiada kajian spesifik yang dijalankan keatas wanita mengandung terhadap penggunaan suppositori clotrimazole ini.

Kerana ini adalah melanggar hak etika manusia. Wanita hamil tidak dijadikan bahan ujikaji.

Klik Sini

Namun, setakat ini wanita mengandung yang mengunakan suppositori clotrimazole ini tiada menunjukkan kesan sampingan yang teruk terhadap kehamilan mereka. Malah, menurut FDA (food drug administration) telah menetapkan keselamatan ubat ini berada pada aras C.

Maksud aras C ini adalah suatu aras dimana tiada kesan teratogenik yang terhasil daripada penggunaan sesetengah jenis ubat.

Oleh itu, wanita mengandung perlu mengatasi keputihan yang mereka hadapi. Cuba dahulu rawatan yang disyorkan oleh doktor. Apa yang penting adalah kepatuhan terhadap arahan penggunaan ubat. Ubat suppositori clotrimazole perlu diambil pada waktu malam selama 3 malam berturut-turut. Dan suppositori clotrimazole perlu disisipkan kedalam faraj dan bukannya ditelan melalui mulut!

Dalam Panduan Kesihatan Ibu Hamil ini lagi, anda jangan terkejut kerana ia merangkumi segala aspek berkaitan kehamilan selain daripada masalah keputihan ketika hamil termasuklah perkara berkaitan keguguran.

Selain itu, ramai pasangan tidak tahu punca-punca kepada berlakunya keguguran. Malah ada diantara mereka ‘sengaja’ mendekatkan diri mereka kepada risiko berlakunya keguguran.

Jadi dengan Panduan ini diharapkan bakal ibu-bapa lebih peka terhadap sebarang risiko yang boleh membawa kepada keguguran.

Apa yang istimewanya Panduan ini adalah, ia bukan sahaja menceritakan masalah-masalah yang bakal ibu mengandung hadapai malah ia juga ada menerangkan lebih ‘detail’ termasuk gambar rajah apa yang perlu wanita mengandung lakukan supaya senang untuk bersalin kelak.

Sumber ini dipetik daripada: http://www.9bulan.info/index.php?ref=bantuan

Google Tag Search Result:

2 83

RM50.00 Sahaja

Salam Semua..

Kami di Blog Ibu Hamil (BIH) ingin memaklumkan bahawa kami sedia untuk membuat review  / menyewa ruangan entri blog untuk promosi produk anda yang berkaitan dengan kehamilan/bersalin bersesuaian dengan nichie blog ini.

Produk digital juga dibenarkan. Produk digital yang dimaksudkan adalah ebook dan lain-lain.

Jika anda menyertai affliates produk tersebut, anda juga digalakkan mengiklankan link affiliates anda di sini.

Kami mengutamakan produk-produk yang berdaftar dengan Kementerian Kesihatan Malaysia supaya kepercayaan bakal pengguna produk anda adalah tinggi.

Kelebihannya;

  • Entri akan menjadi sticky post selama 2 minggu (sentiasa menjadi entri  pada halaman depan BIH).
  • Anda boleh letak grafik/gambar mengikut citarasa anda (saiz & gambar yang bersesuaian, tidak terlalu besar)
  • Anda boleh reka sendiri ‘ayat power’ untuk entri tersebut supaya pelawat tertarik dengan produk anda.
  • Post yang berjaya publish akan disebarkan secara automatik ke Fanpage Facebook BIH (1000++ follower).
  • Blog BIH sentiasa menjadi rujukan ibu-ibu untuk membuat persediaan bersalin.
  • Entri promosi anda tidak akan di’delete’ dan kekal menjadi arkib BIH
  • Tiada iklan lain dalam artikel anda tersebut.
  • Pelawat blog ini majoriti dari kaum ibu dan wanita hamil

 

HARGA Promosi: RM50.00 Sahaja + RM20.00 (Untuk Sebulan) – PROMOSI TAMAT
HARGA Biasa: RM100.00

* Perkhidmatan ini terhad kepada 3 review untuk 1 masa.

P/S:
Cepat bertindak!! Mungkin produk anda dinantikan para ibu di luar sana.

 

Jika berminat untuk servis REVIEW ini. Sila tinggalkan respon/komen anda atau emel ke admin[at]mustaffa.org *[at] = @

 

Google Tag Search Result:

3 1527
senaman ibu mengandung

Sekadar gambar hiasan

Senaman antenatal

* membantu anda bertenang sewaktu dalam kesakitan melahirkan anak
* membantu anda mudah bersalin
* mengekalkan kesihatan yang baik
* mengurangkan sembelit, sakit belakang dan keletihan

Mencegah sakit belakang

* letakkan sebelah tangan anda di bawah perut anda dan
* letakkan tangan sebelah lagi di bahagian bawah belakang
* tarik nafas dan angkat ke atas kandungan anda secara perlahan
* pada masa yang sama, tekan punggung anda menghala ke lantai dan
* kembali ke kedudukan asal
* tulang punggung anda sepatutnya bergerak ke hadapan dan ke belakang

Mengendurkan otot-otot pinggang

* duduk dengan menyilangkan kaki (seperti bersila) sambil membongkok sedikit
* tekan lutut anda ke lantai dengan menggunakan tangan dan renggangkan paha
* setelah berehat seketika ulangi semula langkah tadi

Menguatkan tulang punggung dan otot-otot faraj

* baring menelentang
* kempiskan perut anda ke dalam dan
* tekan bahagian belakang anda dan berehat
* rapatkan otot-otot anda seolah-olah anda menahan kencing dan rehat
* lakukan senaman ini perlahan-lahan
* boleh dilakukan sambil berdiri atau duduk

Mencegah kekejangan kaki

* baring menelentang
* angkat sebelah kaki anda dan gerakkannya ke atas dan ke bawah
* kemudian pusing mengikut pusingan jam dan sebaliknya
* ulang pada kaki sebelah lagi

Menguatkan otot-otot perut

* baring menelentang sambil mengangkat kepala dan kedua-dua kaki ke atas
* kemudian berehat

Google Tag Search Result:

0 404
Pakai Bengkung Semasa Berpantang

Pakai Bengkung Semasa Berpantang

Tidak boleh dinafikan betapa pahit-manisnya pengalaman berpantang bagi wanita Melayu yang baru bersalin. Tempoh pantang selama 44 hari adalah suatu masa yang amat menguji kesabaran. Namun begitu, amalan berpantang masih dilalui dengan tekun dan rela oleh sebilangan besar wanita Melayu. Sebabnya? Dikatakan wanita yang baru melahirkan anak dijamin akan mendapatkan kembali potongan badan yang asal, menjadi sihat dan cergas seperti sedia kala, kelihatan jelita dan mampu menarik minat suami.

Terdapat beberapa amalan-amalan berpantang yang masih diamalkan secara meluas hari ini, tetapi berbengkung adalah amalan utama.

Google Tag Search Result:

0 279

Proses Kelahiran Bayi

  1. Hanya 5% bayi yang lahir pada tarikh EDD (Estimated Due Date) mereka. Kebanyakannya lahir antara minggu ke 37 dan 42 kehamilan.
  2. Sehingga bersalin, rahim ibu akan mengembang 500 kali ganda dari saiz normal untuk menampung kandungannya.
  3. Purata darah yang hilang melalui proses kelahiran normal adalah 500ml.
  4. 80% wanita mengalami sindrom “Baby Blues” semasa 2 minggu terawal selepas bersalin disebabkan oleh perubahan hormon badan.

Google Tag Search Result:

0 195

Bagi para ibu mahupun bakal ibu pasti sudah tak asing lagi dengan tajuk di atas. Baby blues syndrome atau sering disebut
juga dengan istilah maternity blues atau post partum blues adalah gangguan emosi ringan yang biasanya terjadi dalam 2 minggu atau 14 hari selepas ibu melahirkan/bersalin. Istilah blues ini lebih kurang bermaksud “keadaan tertekan”.

Sesuai dengan maksudnya , jadi tanda-tanda dari sindrom ini ialah adanya gejala-gejala gangguan emosi seperti  sering menangis atau mudah bersikap berang. Perkara ini sering terjadi dan melibatkan hampir 50 % ibu baru. Penyebab baby blues syndrome boleh terjadi dari beberapa faktor, iaitu faktor dari ibu, bayi yang dilahirkan, dan juga sekeliling.

FAKTOR IBU

Faktor yang paling besar menimbulkan sindrom baby blues adalah apabila bakal ibu itu sendiri belum bersedia menghadapi kelahiran bayi. Faktor ini boleh terjadi kerana beberapa faktorkondisi berikut.

KELETIHAH SAAT MELAHIRKAN

Pada hari-hari pertama setelah melahirkan, keadaan ibu masih sangat letih akibat proses bersalin yang sangat memerlukan tenaga. Keadaan ini ditambah lagi dengan kewajiban mengurus si kecil yang juga tidak kurang nya meletihkan. Belum lagi jika ibu mengalami keadaan bayi yang tidak selesa, seperti bangun tengah malam, jadi ini akan menambah perasaan letih bagi si ibu, kerana kurang waktu istirehat.

KESUSAHAN/KESULITAN KETIKA MENYUSUKAN.

Keadaan lain yang boleh menyebabkan sindrome ini ada kesusahan/kesulitan menyusukan kan bayi. Ini kerana mungkin si ibu terbiasa atau  tiada pengalaman (anak pertama),atau kerana fator payudara si ibu itu sendiri ( puting tengelam ). Ini akan memberi lebih impak kesediha pada si ibu. Untuk kes ini, si ibu seharusnya menyiapkan diri dengan menghadiri mana-mana kelas penyususuan ketikan hamil,untuk menyiapkan diri ketika menyususukan bayi. Jika masalah berkaita dengan Air Susu yang belum keluar, jadi perkara  boleh dirangsang dengan terus menyusukan bayi meskipun Air Susu belum keluar, kerana semakin sering ibu menyusukan bayi, air susu akan bertambah banyak. Menyususukan bayi secara ekslusif ialah selama 6bulan tetapi teruskan  menyususukan anak selama 2 tahun.

TRAUMA MELAHIRKAN DAN TEKANAN SEMASA MENGANDUNG.

Ibu yang mengalami kesulitan ketika proses bersalin (terjadi pendarahan atau melalui operasi caesar) akan berpeluang besar menderita sindrom ini. Juga pada ibu yang pernah mengalami tekanan ketika mengandung. Misalnya, perasaan sedih yang sangat karena kehilangan orang tua atau sanak keluarganya.

JANGGAL MENGURUSKAN BAYI.

Ibu baru mungkin akan merasa jangal menghadapi bayi barunya.  Bahkah ada juga takut menyentuh kerana melihat bayinya sangat mungil dan nampak kecil. Hal ini membuat si ibu merasa takut  bila bayinya nanti menangis atau terluka karena pegangan ibu yang  terlalu kasar, misalnya. Si ibu menjadi takut untuk menyentuh bayinya sendiri, padahal dalam hati ingin sekali melakukannya. Tentu saja keadaan ini menimbulkan kesedihan pada si ibu.

PENGARUH HORMON

Selain faktor-faktor kejiwaan, pengaruh hormon juga memegang peranan penting dalam kestabilan emosi ibu. Selama hamil, hormon (estrogen dan progresteron) akan mengalami peningkatan. Hormon-hormon ini akan menurun tajam dalam tempoh 72 jam setelah melahirkan. Perubahan hormon akan diikuti perubahan emosi ibu.

FAKTOR BAYI

Mengurus bayi yang baru lahir (newborn) merupakan sebuah tanggungjawab yang berat. Saat bayi baru lahir, perasaan yang ada adalah gembira dan bahagia tak terkira. Namun hari-hari pertama mengurusnya adalah perjuangan yang ekstra sabar. Kadang ibu membayangkan bayi barunya akan tidur sepanjang malam, namun yang terjadi adalah sebaliknya.
Bayi sering terbangun tengah malam dan menangis, karena lapar, haus, atau tidak selesa. Tentu saja hal ini akan menjadi tugas berat bagi ibu untuk menenangkan bayinya di tengah malam, karana saat itu ibu juga sedang mengantuk. Kadang-kadang bagi sebagian bayi, tak hanya semalam atau dua malam saja ia terbangun, bahkan sampai dua atau tiga minggu/bulan ke depan. Waktu untuk menidurkannya kembali juga perlukan kesabaran, mungkin dalam satu atau dua jam baru si bayi tertidur kembali.

Keadaan fizikal bayi yang baru lahir juga dapat menjadikan hati seorangibu sedih dan memberi peluang terkena sindrom ini. Misalnya bayi lahir dengan berat rendah, bayi kuning, atau bayi lahir dengan keadaan yang tidak normal.

FAKTOR PERSEKITARAAN

Faktor persekitaraan juga dilihat dapat menyebabkan ibu sedih dan beremosi.Contohnya jika suami tida mahu berkerjasama berjaga waktu malam untuk bersama-sama menjaga bayi yang terbangun, Atau kata-kata teguran seperti
“bukan begitu caranya….”. Perkara seperti ini bukan sekadar tidak selesa, bahkan boleh mendorong si ibu menangis , menyalahkan diri, dan merasa sedih berpanjangan.

Walaupun berpeluang besar terjadi, namun baby blues syndrome akan “sembuh” dengan sendirinya. Tentu saja dengan sokongan moral dari orang tersayan dan terdekat akan sangat membantu mempercepat pemulihannya.

Untuk membantu persiapaan bakal ibu, bacalah artikel atau buku-buku tentang kehamilan dan melahirkan, atau cara-cara mengurus bayi, sehingga pada saatnya nanti ibu sudah siap dengan kehadiran bayi barunya dan tidak ada perasaan janggal serta khuatir mengurus bayinya sendiri. Yang jelas, seorang ibu pasti boleh menangani bayinya sendiri. Kuncinya adalah berusaha untuk berdikari dan tidak mengharapkan bantuan orang tua, sehingga akan membuat ibu semakin cepat “menguasai” bayi barunya.

Kredit gambar: http://mamaessentials.com

Google Tag Search Result: