Home Cari

cara memuaskan nafsu suami cara cepat - keputusan carian

If you're not happy with the results, please do another search

1 4160

SAYA isteri kedua dan sedang mengandung anak pertama.

Suami selalu memberikan nafkah batin setiap kali pulang ke rumah, namun masalahnya saya rasa tidak puas kerana suami terlalu cepat memuaskan dirinya. Saya tidak berkata apa-apa dan menganggap perbuatan itu biasa.

Bagaimanapun, suami sering merungut kerana selalu tidak puas bersama dengan isteri pertama yang banyak rungutan ketika mereka melakukan hubungan kelamin.

Saya berbincang dengan suami mengenai masalah itu, tetapi suami tidak boleh berbuat apa-apa kerana nafsunya memuncak setiap kali bersama. Sebab itu, saya sering melakukan onani untuk memuaskan diri sendiri.

Adakah berdosa perbuatan saya itu tanpa memberitahu suami kerana takut dimarahi?

NAJIHA,
Perak

MEMANDANGKAN manusia memang dijadikan Allah mempunyai nafsu dan ­kehendak diri, Islam ­mengajar supaya ia perlu dikawal sebaik mungkin.

Begitu juga dengan anda sebagai isteri yang terpaksa membahagi giliran, kadangkala nafsu tidak puas ketika bersama suami, tetapi memuncak ketika berseorangan.

Bagaimanapun, memilih melakukan onani tidak dianjurkan Islam kerana ia sekadar memuaskan nafsu saja.

Nafsu seks hendaklah dikawal dan jangan diikut-ikutkan sangat.

Puan hendaklah mencari pilihan lain yang lebih baik seperti memperbanyakkan berpuasa, berzikir, bersolat dan aktiviti lain yang dapat menghalang dorongan seksual itu.

Begitu juga berdoa kepada Allah supaya menyelamatkan diri daripada perkara haram seperti zina. Ini bagi mengendurkan dorongan seks.

Seterusnya hubungan seks dengan suami dapat dibaiki dan dinikmati secara betul. Ini kerana memenuhi ­tuntutan seks melalui pasangan adalah yang sebaiknya.

Manakala memilih cara yang lain tidak dapat memuaskan tuntutan seks akan melahirkan nafsu yang lebih kuat sehingga boleh mengarah kepada perbuatan haram seperti zina.

Google Tag Search Result:

0 181


Soalan:
Apakah hukumnya pula suami yang tidak dapat melayan atau memuaskan nafsu isteri ketika bersetubuh dan mengelak jika isteri mahukannya?

Ain, Temerloh

Jawapan:
Dalam perkahwinan antara suami isteri terdapat unsur seksual yang menjadi landasan rumahtangga. Ertinya suatu perkahwinan akan menjadi bermakna apabila kehidupan seksual suami isteri berjalan dengan baik. Meskipun ada unsur-unsur lain yang mendorong tercipatanya rumahtangga yang harmoni seperti ekonomi, namun faktor seksual adalah yang paling menonjol. Kegagalan suami ataupu isteri di dalam menjalankan tugas seksual mengakibatkan retaknya hubungan antara keduanya dan berakhir dengan tekanan dan stres.

Di dalam melakukan jimak suami hendaklah mengikut tuntunan sunnah sebagaimana yang telah diajarkan Rasulullah SAW. Jika para suami mengikutinya maka tidak akan timbul isteri tidak puas dalam menikmati hubungan jimak, seandainya suami mengabaikan kehendak dan kepuasan isteri maka suamipun tergolong berdosa sebab tidak memenuhi fitrah keisanan isteri dengan sempurna. Itulah sebabnya Rasulullah SAW menganjurkan kepada para suami sebelum mengadakan jimak agar berwuduk terlebih dahulu agar tubuh merasa segar dan cergas. Kemudian baginda menyuruh memakai wangi-wangian agar keghairahan dan semangat berjimak sentiasa membara.

Setelah itu Rasulullah SAW menganjurkan kepada suami sebelum berjimak hendaklah melakukan cumbu rayu terlebih dahulu, setelah kepuasan cumbu raya mencapai puncaknya barulah dilakukan jimak. Kemudian Rasulullah mengajarkan kepada para suami, jika terlebih dahulu mencapai hajatnya sedangkan isterinya belum, maka isteri dapat menyuruh suaminya agar jangan mencabutnya terlebih dahulu. Dalam keadaan demikian isteri boleh aktif dan suami boleh membantu isterinya untuk mencapai tahap orgasma.

Rasulullah SAW bersabda: “Apabila salah seorang di antara kamu menggauli isterinya hendaklah ia mengerjakannya dengan bersungguh-sungguh. Maka apabila ia selesai janganlah ia cepat-cepat meninggalkan isterinya sehingga isterinya menyelesaikan hajatnya juga”.

Diantara panduan lain agar suami dapat menikmati orgasma secara bersama adalah, bagi suami yang menyedari bahawa dirinya cepat keluar mani, hendaklah ia berusaha melambatkan keluar mani dengan cara mengalihkan perhatian kepada perkara-perkara lain. Sedangkan di pihak isteri harus berusaha dengan sungguh-sungguh agar cepat sampai ke tahap orgasma. Apabila diketahui isteri sudah mencapai orgasma (kepuasan) barulah suami memusatkan perhatian dengan sepenuhnya. Dengan cara demikian insya Allah isteri tidak akan sentiasa kecewa.

Jika suami termasuk jenis orang yang terburu-buru, maka isteri hendaklah memberitahukan kepadanya agar tidak terburu-buru memasukkan zakarnya sampai isteri betul-betul memuncak nafsu berahinya. Isteri hendaklah menyuruh suaminya mencumbu dan menciumnya dengan masa yang lama dengan cara itu dapat menolong  mempercepat isteri mencapai orgasma. Kemudian isteri harus mengerti keadaan suami yang tidak tahan lama dan cepat selesai itu. Dengan demikian isteri hendaklah berusaha agar dirinya cepat mencapai kepuasan, dan berusaha untuk serentak dengan suami agar kenikmatan sentiasa dinikmati bersama.

Sebetulnya antara suami dan isteri hendaklah memahami sunnah yang diajarkan oleh baginda Rasulullah SAW di dalam melakukan hubungan antara suami dan isteri dengan demikian insya Allah kenikmatan berjimak akan dirasakan secara bersama. Yang paling penting kerjasama dan saling pengertian antara suami isteri perlu diwujudkan barulah kebahagian dapat nikmati.

Google Tag Search Result: