Button Text! Submit original article and get paid. Find out More

Bersediakan Anak Bercerai Lampin?

baby pakai lampin

Lampin adalah keperluan dalam kehidupan bayi sehinggalah ke usia kanak-kanak. Kebanyakan ibu bapa hari ini memilih menggunakan lampin pakai buang sebagai salah satu cara mudah untuk memastikan bahagian sulit si manja berada dalam keadaan bersih dan kering. Bagaimanapun ia akan menjadi ‘masalah’ apabila ibu bapa tidak tahu cara terbaik untuk menghentikan penggunaan lampin pada anak.

‘Bercerai lampin’…Itulah perkataan yang selalu kita gunakan bagi merujuk usaha ibu bapa untuk menghentikan kebergantungan anak terhadap lampin. Ada yang anaknya sudah berusia enam tahun tetapi masih memakai lampin terutamanya pada sebelah malam. Jadi, ramai ibu bapa yang mencari jalan bagaimana untuk melatih si kecil ini agar ‘bercerai lampin’ seawal yang boleh.

Namun tidak kurang juga, ada yang cepat berputus asa apabila usahanya itu menemui kegagalan. Apa yang pasti, ini bukanlah satu tugas yang mudah. Masa dan kesabaran sangat diperlukan dalam memastikan usaha tersebut berhasil.

Bilakah Usia Yang Paling Tepat?
Soalan yang sering diajukan oleh para ibu mengenai isu ‘cerai lampin’ ini ialah, “bilakah umur yang paling sesuai untuk menghentikan pemakaian lampin pakai buang terhadap anak saya?” Jawapan yang diperoleh pula selalunya pelbagai dan akhirnya mengelirukan.Sesetengah ibu bapa pula berpendapat ‘cerai lampin’ adalah sangat penting dan perlu dimulakan sejak dari awal.

Ada yang melatih si manjanya memakai seluar tanpa lampin sejurus si manjanya mula pandai bertutur dan mungkin ada yang lebih awal dari itu. Ia bergantung kepada masyarakat dan di mana bayi tersebut dibesarkan. Walau bagaimanapun, kebanyakan ibu bapa memilih untuk melatih anaknya bercerai daripada pemakaian lampin sejurus si manja telah mula memahami dan bersedia untuk perubahan.

Sebenarnya, waktu yang paling sesuai untuk melatih si manja tidak memakai lampin ialah ketika si manja anda sudah mula memahami serta mampu berkomunikasi dengan persekitarannya. Keadaan ini akan menyelamatkan anda daripada perlu bersusah-payah untuk melatih si manja pergi ke tandas. Anak anda perlulah bersedia untuk melalui fasa peralihan ini.

Lazimnya, kanak-kanak tidak suka dipaksa. Sebaliknya, mereka lebih rela dan mudah dididik sekiranya keinginan untuk belajar sesuatu yang baharu itu lahir sendiri dalam dirinya. Jika terus dipaksa, si kecil mungkin akan menunjukkan reaksi protes atau memberontak. Jadi, pendekatan psikologi harus diguna pakai dalam usaha mendidik anak-anak menuju ke alam lebih dewasa ini.

Adakah Si Manja Telah Bersedia?
Apabila si manja anda berkemampuan menerangkan sesuatu perkara secara lisan atau bukan lisan, ia menandakan dia telah bersedia untuk memulakan fasa peralihan tersebut. Apa yang paling penting, ibu bapa perlu bijak memahami tanda-tanda atau isyarat yang diberikan oleh si anak itu. Ibu bapa juga perlu membuatkan si manjanya memahami akan keperluan menggunakan tandas. Jadikan isu tandas ini sebagai salah satu ‘isu’ besar dalam diri mereka. Kaedah ini boleh membantu melatih si manja untuk ke tandas setiap kali ingin membuang air besar atau kecil.

Untuk permulaan, janganlah anda terlalu mengharapkan satu perubahan yang drastik boleh berlaku. Perubahan ini memerlukan masa serta latihan. Pada awal latihan sudah tentu si manja anda berhadapan dengan masalah ‘tidak sempat’ berlari ke tandas dan sebagainya. Jangan cepat berputus asa dengan memakainya lampin pakai buang semula kerana malas melayan keadaan tersebut. Kesabaran dan kerjasama para ibu bapa sangat diharapkan dalam memastikan latihan ini berjaya!

Apakah Peranan Sebenar Ibu Bapa?
Semua ibu bapa perlu faham bahawa ini adalah satu proses peralihan yang memakan masa. Segelintir ibu bapa memang tidak dapat lari daripada perasaan kecewa apabila keputusan yang diperoleh bertentang dari apa yang diharapkan. Kebanyakan ibu bapa mengadu bahawa anak-anak mereka yang tidak memakai lampin selama beberapa minggu kembali semula memakainya. Keadaan inilah yang menyebabkan timbulnya rasa kecewa dalam diri segelintir ibu bapa. Seharusnya para ibu bapa tidak boleh memiliki perasaan kecewa. Sebaliknya, mereka harus terus mencuba untuk melatih si manja.

Kedua, tanya kepada diri sendiri mengapa usaha anda selalu menemui kegagalan? Jawapan mudah sahaja! Stok lampin masih ada di dalam rumah anda. Ramai ibu bapa merasakan mereka perlu mempunyai ‘lampin kecemasan’ di rumah. Pemikiran ini nyata tidak membantu anda untuk memisahkan si manja daripada terus menggunakan lampin. Sebaliknya, ia akan lebih ‘memanjakan’ si manja dan secara tidak langsung anda akan terus bergantung terhadap penggunaan lampin pakai buang ini.

Cerai lampin ini bukanlah satu perkara yang mudah. Cara yang terbaik untuk anda menghentikan penggunaan lampin pakai buang ini adalah dengan tidak meletakkannya di dalam rumah. Jadikan rumah anda bebas daripada lampin pakai buang ini. Di peringkat permulaan diakui ia adalah sangat sukar. Tetapi jika tidak bertindak sedemikian anda akan memerlukan masa yang lebih lama untuk melatih si manja. Jangan sesekali mengelirukan anak anda dengan memakaikannya lampin pakai buang hanya pada waktu malam atau untuk bersiar-siar.

Apakah Pendekatan Terbaik?
Akhir sekali, elak daripada menggunakan ‘training pants’ untuk melatih anak anda ke tandas. Ia boleh mengundang lebih banyak kekeliruan kepada anak anda sekali gus mendorong si manja untuk terus menggunakan lampin. Sebaliknya, ibu bapa perlu menyediakan tandas yang bersesuaian untuk kegunaan si manja. Lakukan latihan tandas ini bersama-sama dengan pujian dan galakan daripada anda. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk menghentikan si manja menggunakan lampin.

kredit: pa&ma