Button Text! Submit original article and get paid. Find out More

Baby Blues Syndrome, Sejauh Mana Anda Bersedia Menghadapinya

Bagi para ibu mahupun bakal ibu pasti sudah tak asing lagi dengan tajuk di atas. Baby blues syndrome atau sering disebut
juga dengan istilah maternity blues atau post partum blues adalah gangguan emosi ringan yang biasanya terjadi dalam 2 minggu atau 14 hari selepas ibu melahirkan/bersalin. Istilah blues ini lebih kurang bermaksud “keadaan tertekan”.

Sesuai dengan maksudnya , jadi tanda-tanda dari sindrom ini ialah adanya gejala-gejala gangguan emosi seperti  sering menangis atau mudah bersikap berang. Perkara ini sering terjadi dan melibatkan hampir 50 % ibu baru. Penyebab baby blues syndrome boleh terjadi dari beberapa faktor, iaitu faktor dari ibu, bayi yang dilahirkan, dan juga sekeliling.

FAKTOR IBU

Faktor yang paling besar menimbulkan sindrom baby blues adalah apabila bakal ibu itu sendiri belum bersedia menghadapi kelahiran bayi. Faktor ini boleh terjadi kerana beberapa faktorkondisi berikut.

KELETIHAH SAAT MELAHIRKAN

Pada hari-hari pertama setelah melahirkan, keadaan ibu masih sangat letih akibat proses bersalin yang sangat memerlukan tenaga. Keadaan ini ditambah lagi dengan kewajiban mengurus si kecil yang juga tidak kurang nya meletihkan. Belum lagi jika ibu mengalami keadaan bayi yang tidak selesa, seperti bangun tengah malam, jadi ini akan menambah perasaan letih bagi si ibu, kerana kurang waktu istirehat.

KESUSAHAN/KESULITAN KETIKA MENYUSUKAN.

Keadaan lain yang boleh menyebabkan sindrome ini ada kesusahan/kesulitan menyusukan kan bayi. Ini kerana mungkin si ibu terbiasa atau  tiada pengalaman (anak pertama),atau kerana fator payudara si ibu itu sendiri ( puting tengelam ). Ini akan memberi lebih impak kesediha pada si ibu. Untuk kes ini, si ibu seharusnya menyiapkan diri dengan menghadiri mana-mana kelas penyususuan ketikan hamil,untuk menyiapkan diri ketika menyususukan bayi. Jika masalah berkaita dengan Air Susu yang belum keluar, jadi perkara  boleh dirangsang dengan terus menyusukan bayi meskipun Air Susu belum keluar, kerana semakin sering ibu menyusukan bayi, air susu akan bertambah banyak. Menyususukan bayi secara ekslusif ialah selama 6bulan tetapi teruskan  menyususukan anak selama 2 tahun.

TRAUMA MELAHIRKAN DAN TEKANAN SEMASA MENGANDUNG.

Ibu yang mengalami kesulitan ketika proses bersalin (terjadi pendarahan atau melalui operasi caesar) akan berpeluang besar menderita sindrom ini. Juga pada ibu yang pernah mengalami tekanan ketika mengandung. Misalnya, perasaan sedih yang sangat karena kehilangan orang tua atau sanak keluarganya.

JANGGAL MENGURUSKAN BAYI.

Ibu baru mungkin akan merasa jangal menghadapi bayi barunya.  Bahkah ada juga takut menyentuh kerana melihat bayinya sangat mungil dan nampak kecil. Hal ini membuat si ibu merasa takut  bila bayinya nanti menangis atau terluka karena pegangan ibu yang  terlalu kasar, misalnya. Si ibu menjadi takut untuk menyentuh bayinya sendiri, padahal dalam hati ingin sekali melakukannya. Tentu saja keadaan ini menimbulkan kesedihan pada si ibu.

PENGARUH HORMON

Selain faktor-faktor kejiwaan, pengaruh hormon juga memegang peranan penting dalam kestabilan emosi ibu. Selama hamil, hormon (estrogen dan progresteron) akan mengalami peningkatan. Hormon-hormon ini akan menurun tajam dalam tempoh 72 jam setelah melahirkan. Perubahan hormon akan diikuti perubahan emosi ibu.

FAKTOR BAYI

Mengurus bayi yang baru lahir (newborn) merupakan sebuah tanggungjawab yang berat. Saat bayi baru lahir, perasaan yang ada adalah gembira dan bahagia tak terkira. Namun hari-hari pertama mengurusnya adalah perjuangan yang ekstra sabar. Kadang ibu membayangkan bayi barunya akan tidur sepanjang malam, namun yang terjadi adalah sebaliknya.
Bayi sering terbangun tengah malam dan menangis, karena lapar, haus, atau tidak selesa. Tentu saja hal ini akan menjadi tugas berat bagi ibu untuk menenangkan bayinya di tengah malam, karana saat itu ibu juga sedang mengantuk. Kadang-kadang bagi sebagian bayi, tak hanya semalam atau dua malam saja ia terbangun, bahkan sampai dua atau tiga minggu/bulan ke depan. Waktu untuk menidurkannya kembali juga perlukan kesabaran, mungkin dalam satu atau dua jam baru si bayi tertidur kembali.

Keadaan fizikal bayi yang baru lahir juga dapat menjadikan hati seorangibu sedih dan memberi peluang terkena sindrom ini. Misalnya bayi lahir dengan berat rendah, bayi kuning, atau bayi lahir dengan keadaan yang tidak normal.

FAKTOR PERSEKITARAAN

Faktor persekitaraan juga dilihat dapat menyebabkan ibu sedih dan beremosi.Contohnya jika suami tida mahu berkerjasama berjaga waktu malam untuk bersama-sama menjaga bayi yang terbangun, Atau kata-kata teguran seperti
“bukan begitu caranya….”. Perkara seperti ini bukan sekadar tidak selesa, bahkan boleh mendorong si ibu menangis , menyalahkan diri, dan merasa sedih berpanjangan.

Walaupun berpeluang besar terjadi, namun baby blues syndrome akan “sembuh” dengan sendirinya. Tentu saja dengan sokongan moral dari orang tersayan dan terdekat akan sangat membantu mempercepat pemulihannya.

Untuk membantu persiapaan bakal ibu, bacalah artikel atau buku-buku tentang kehamilan dan melahirkan, atau cara-cara mengurus bayi, sehingga pada saatnya nanti ibu sudah siap dengan kehadiran bayi barunya dan tidak ada perasaan janggal serta khuatir mengurus bayinya sendiri. Yang jelas, seorang ibu pasti boleh menangani bayinya sendiri. Kuncinya adalah berusaha untuk berdikari dan tidak mengharapkan bantuan orang tua, sehingga akan membuat ibu semakin cepat “menguasai” bayi barunya.

Kredit gambar: http://mamaessentials.com

Google Tag Search Result:

Leave a Reply